Masih Ingat Dengan Min Malik? Dahulu Penyanyi Terkenal Dan Pensyarah, Kini Bergelar Kapten ATM

Ketika penulis menghubungi penyanyi ini untuk ditemu bual, dia terkejvt.

Dia bertanya kembali kenapa penulis memilihnya sedangkan dia sudah lama ‘ttup buku’ dan angkat kaki dari dunia glamor.

Tuturnya lagi, dia bukanlah individu tepat untuk bercerita tentang industri hari ini, walaupun satu ketika dahulu pernah mewarnai industri hiburan tanah air.

Lalu penulis menerangkan secara terperinci tentang pengisian kolum Khabar Legenda. Setelah faham baharulah dia bersetuju, namun ada beberapa syarat yang perlu dipatuhi memandangkan dia kini sudah bertugas sebagai penjawat awam.

” Baiklah, saya tak mahu sentuh sangat tentang kerjaya hari ini. Saya hanya hendak bercerita tentang kisah-kisah lama ketika jadi artis dahulu,” kata saya kepadanya.

Dia hanya tergelak. Bersama Mingguan Malaysia, Mehrzad Yasmin Malik Abdul Malik, 43, atau lebih dikenali sebagai Min Malik berkongsi cerita mengenai kisah silamnya ketika bergelar artis dan kehidupan terkininya.

Min Malik merupakan adik kepada bekas pelakon dan pengacara Ary Malik yang meninggI dnia pada Februari 2017 ak1bat pnyaklt knser.

” Saya mendapat pendedahan awal menyanyi ini pada usia 10 tahun ketika menyertai Operafest Children Quire. Waktu itu saya berpeluang menjelajah banyak negara di Eropah untuk membuat persembahan antaranya di London dan Amsterdam.

” Pengalaman tersebut sekali gus mematangkan perjalanan karier saya sehingga terpilih menjadi penyanyi latar untuk persembahan pentas artis-artis popular tanah air, antaranya Datuk Nash, Aishah dan Maizura Hamzah,” katanya memulakan perbualan.

Menyambung bicara, artis kelahiran Loughborough. Leicestershire, England ini menganggap apa yang dilalui ketika itu adalah titik permulaannya untuk melangkah jauh ke hadapan.

Baginya setiap yang hadir adalah rezeki yang tidak disangka, apatah lagi setiap apa yang dilakukan mendapat restu daripada keluarga.

Bercerita tentang bermulanya karier nyanyian yang menjadikan namanya sohor, pelantun lagu Flora Cinta ini sekadar tertawa. Katanya, dia sendiri tidak menyangka akan menjadi artis apatah lagi terjun ke dunia glamour.

” Kisah jadi artis ini sebenarnya kelakar juga. Ketika itu saya dan rakan-rakan pergi ke sebuah kelab di Taman Melawati. Waktu itu saya lihat ramai orang dan suasananya agak kec0h. Rupa-rupanya ada pertandingan karaoke. Rakan-rakan semua cbar saya masuk bertanding.

Mereka sanggup kongsi dan beri wang tunai RM50 jika saya berani sahvt c4baran.

” Saya terus ke kaunter pendaftaran. Nasib baiklah boleh daftar secara walk-in, tetapi syaratnya kena menyanyi satu lagu Inggeris dan satu lagu Melayu. Jadi saya nyanyi lagu Antara Anyer dan Jakarta dendangan Sheila Majid dan lagu Hero nyanyian Mariah Carey.

” Bila umumkan keputusan saya tak dapat nombor pun. Tapi yang untungnya saya dapat RM50 kerana sahut c4baran rakan-rakan,” katanya tertawa.

Tetapi tuah datang tanpa disangka. Beberapa minggu selepas itu dia dihubungi seseorang yang menawarkan peluang kepadanya untuk menjadi artis rakaman.

Tersentak dengan tawaran yang diberi dia meminta pendapat keluarga terutama daripada bapa yang sentiasa menjadi rujukan utama dalam merencanakan hala tuju cita-citanya ketika itu.

Dia akui walaupun selesa dan diberi kebebasan untuk menjalani kehidupan seperti remaja lain, namun bapanya seorang yang tegas dalam mendidik anak-anak, apatah lagi bapanya etika itu baharu sahaja membuka firma gvaman dan merupakan seorang bekas pesara tentera.

” Setelah beroleh keizinan, saya ditemani ayah bertemu dengan komposer Zul Mahat di Denoris Records. Saya diminta audition sekali lagi.

” Waktu itu ada sedikit penlngkatan dan kemajuan dengan vokal saya. Tetapi saya tetap rasa kelakar sebab memang tak pernah terfikir pun nak jadi artls. Rasa macam tak percaya pula,” jelasnya.

Album pertama berjudul Flora Cinta akhirnya berjaya diterbitkan pada 1995, ketika dia berusia 17 tahun. Dia tidak menyangka meniti populariti dalam waktu sesingkat itu apabila lagu-lagu dendangannya berjaya memlkat hati pendengar.

Anak ketiga daripada empat beradik ini menambah, rezeki dan laluannya untuk bergelar artis cukup mudah tanpa perlu bersusah pyah berbanding pengalaman segelintir artis lain yang terpksa menghadapi pelbagai cbaran dan rintangan terutamanya apabila terpksa ‘menjaja’ demo tape ke syarikat-syarikat rakaman.

” Selepas album kedua saya bertajuk Cinta Bersemi diterbitkan, saya tidak sambung kontrak. Waktu itu saya sudah tidak serius dan ambil keputusan berhenti menyanyi.

” Antara sebab utamanya mungkin sebab usia terlalu muda dan saya tidak pernah anggap menyanyi ini sebagai periuk nasi.

” Saya berhenti seketika. Saya tak ambil sebarang tawaran menyanyi dan keluarkan album lagi.

” Tetapi pada 2001 ketika menuntut di Universiti Pertanian Malaysia, saya muncul kembali dengan album baharu bertajuk Soalnya Bisa. Album ini pun saya rakam atas sebab permintaan Allahy4rhamah kakak saya, Ery Malik,” jelasnya.

Dahulu penyanyi dan pensyarah, kini Kapten di ATM

Penyanyi lagu Perjalanan Duka ini tidak menafikan membawa status ‘artis’ ketika bergelar seorang pelajar adalah sesuatu yang sukar terutamanya dalam konteks membahagikan masa. Perlu memilih mana yang harus diutamakan dan sekali lagi pendapat keluarga dijadikan rujukan.

Menurut bekas pelajar jurusan Performing Arts, Kolej Tunku Abdul Rahman (ITAR) ini, keputusan menlnggalkan bidang seni adalah tepat apabila dia mampu memberi tumpuan sepenuhnya terhadap pengajiannya ketika itu.

Tidak pernah menyesali, malah dia menganggap seketika bertapak di bidang seni adalah pengalaman manis yang sukar untuk dilupakan.

” Walaupun saya bukan penyanyi yang terkenal, tetapi pengalaman bergelar artis adalah sesuatu yang indah. Saya akui tidak memiliki suara yang sedap berbanding artis lain, tetapi saya belajar untuk mencapai tahap itu.

” Sebenarnya usia juga mainkan peranan utama dalam membina kerjaya nyanyian. Contohnya saya terlalu muda untuk membawakan lagu-lagu berunsur cinta dan jiwang. Saya akui tiada feel dan penghayatan.

Sebab apa? Sebab saya tiada pengalaman bercinta waktu itu, jadi ‘tak sampailah’,” katanya tertawa.

Bukan ingin memuji, tetapi ironinya bekas pensyarah Dasein Academy of Art ini dilihat memilih laluan tepat dalam mencorakkan kehidupannya. Bakatnya sebagai tenaga pengajar cukup terserlah apabila ditawarkan menjadi pensyarah di University Of Delaware, Amerika Syarikat pada 2005 hingga 2006 sebelum pulang semula ke tanah air untuk menyambung kerjaya di tempat lamanya.

Pada 2010, dia kemudiannya menyertai Rejimen Askar Wataniah selama empat tahun sebelum mengambil keputusan untuk menyertai Angkatan Tentera Malaysia (ATM) secara tetap.

Dia yang kini berpangkat Kapten dalam Kor Perkhidmatan Am-Perhubungan Raya mengakui kerjayanya hari ini amat menggembirakan walaupun sentiasa berteraskan disiplin.

Ditebak tentang status terkininya, dia tertawa kecil. Katanya, dia masih belum berjumpa insan yang benar-benar mampu membuka hatinya.

Bukan ingin menolak atau menafikan kehadiran lelaki dalam hidup, namun adakalanya pengalaman lalu membuatkan dia lebih berhati-hati untuk memilih pasangan hidup.

” Tipulah kalau saya tidak pernah berkawan atau mengenali mana-mana lelaki sebelum ini, tetapi ada ketikanya setiap apa yang dirancang tidak jadi kenyataan. Bukan semua perhubungan itu akan berakhir dengan perkahwinan, jadi saya kena percaya dengan takdir.

” Saya tidak pernah tutup hati untuk mana-mana lelaki. Apa yang saya harapkan agar lelaki yang saya kenal itu benar-benar sayang dan cintai saya dengan sepenuh hati. Insya-Allah,” katanya mengakhiri perbualan.

Sumber:utusan

Kredit kepada penulis:Roshihan Annuar Yub

Facebook Comments

Be the first to comment on "Masih Ingat Dengan Min Malik? Dahulu Penyanyi Terkenal Dan Pensyarah, Kini Bergelar Kapten ATM"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*