“Maaf jika memanggil mu ‘Abah’ tanda bladäp,” – Luahan hati dari jururawat ini pada Tok Abah undang perhatian ramai.

“KER4JAAN ini mungkin bukan kerajaan yang anda pilih tetapi saya mahu anda semua tahu bahawa kerajaan ini mengambil berat tentang anda. Saya minta sokongan anda, marilah kita bekerjasama berganding bahu menghadapi krlsis ini bersama-sama.”

Demikian dua p0tong ayat yang dilontarkan Perdna Mnteri kelapan Malaysia, Tan Sri Muhyiddin Yassin secara langsung pada 27 Mac lalu ketika 10 hari …

Mengharungi situasi sukar selepas 2 minggu memegang jawatan Perdna Mnteri bukanlah satu tugas yang mudah. Namun, usaha dan juga pelbagai inisiatif yang dinyatakan oleh Tan Sri Muhyiddin Yassin dalam membantu rakyat menghadapi pändemlk C0vld-19 amatlah dihargai.

Mendapat jolokan ‘abah’, rata-rata memohon agar Muhyiddin diberikan kesihatan yang baik, diberikan kesabaran, ketabahan serta sentiasa dilindungi bagi terus memimpin negara ke arah yang lebih baik.

Maaf, jika memanggil mu Abah tanda b1adap,

Tiada penghormatan pangkat dan hilang adab,

Sedangkan bagi kami Pangkat Abah itu lebih besar dari PM dan Tan Sri, Kerana nilai Abah itu lebih dekat dan bermakna bagi hati kami.

Abah, Benar lah apa yang cerdik pandai kata, Huk0m Tuhan tidak berdiri atas akal manusia,

Tatkala perjalanan p0litik negara tidak tentu hala, Kau hadir sebagai nakhoda tanpa diduga.

Abah, Ini bukan satu kebetulan, Bahkan ini adalah keputusan dari Tuhan, Buat menjawab doa insan yang hilang kemampuan, Bagi menjadi kekuatan buat menghadapi ujian di masa hadapan.

Abah, Aku yakin kau lah jawaban doa dari Jemaah Tabllgh yang terani4ya, Jawaban tang1san umat yang der1ta agama dicerc4,

Pengikat bagi bngsa Melayu yang berp3cah, Atas nama Islam kau hadir sebagai Rahmah.

Abah, Mungkin terlalu awal kami melambungkan ucapan syukur terhadap kehadiran mu,

Sedangkan jalan mu dan teman seperjuangan dijanjikan orang dengan penuh l1ku,

Namun ketenangan mu membuat kami bersatu,Bagi mengekalkan perpaduan Bngsa Malaysia utuh dan jitu.

Abah, Tidak pernah kami menit1skan air mata apabila pemimpin berucap, Kecuali satu ketika engkau berpesan kepada kami dengan wajah yang penuh mengharap,

Agar kami bersabar dan terus berdoa dengan tetap,

Dan bersama berusaha agar tetap ada hidangan di meja makan, Buat anak dan isteri meneruskan kehidupan, Sehingga tiba kita semua mengg3nggam kejayaan.

Abah, Jangan patah hati dek f1tnah, Jangan menyesal hal yang telah pun4h, Jika engkau gagah menyatukan ummah,

Kami rakyat sedia menjadi b3nteng walau dar4h kami tertvmpah, Demi agama, bngsa dan negara ini yang bertuah.

Abah, Belum pernah pemimpin utama negara ini membaca surah, Dalam ucapan senada penuh hikmah, Tangan kau tadahkan membawa seluruh rakyat berdoa dengan pasr4h,

Menggantungkan nasib sepenuh nya kepada Tuhan, Allah Rabbul ‘Alamin yang Maha Pemurah.

Tolong saya Viralkan ini sehingga Abah membaca nya. Agar beliau kuat dan tahu kami bersyukur atas kehadirannya sebagai Imam Umat di Malaysia tatkala Ujlan besar Tuhan menlmpa dunia.

Dua kali PM Muhyiddin Yassin tampil di kaca televisyen membuat perutusan penting sejak kembali dari tempoh kuarantln, sudah tentu jumlah penontonnya juga ramai.

Pada masa sama, jelas ada usaha sedang digerakkan ketika ini dari pihak tertentu bagi menggulingkan beliau.

Dalam dua kali ucapannya, PM didapati:

– Tidak menyentuh hal p0litik

– Tidak menyentuh PH secara sindir mahupun terang-terangan

meskipun ini peluang besar untuknya menanam kem4rahan rakyat terhadap PH.

Apa yang diucap adalah tentang ekonomi, kesihatan, keselamatan, negara, rakyat, rakyat dan rakyat. Mungkin inilah beza Atok dan Abah

Sumber dari Zamri Shahri via Siakapkelli

Facebook Comments

Be the first to comment on "“Maaf jika memanggil mu ‘Abah’ tanda bladäp,” – Luahan hati dari jururawat ini pada Tok Abah undang perhatian ramai."

Leave a comment

Your email address will not be published.


*