Sangat memilvkan k3s kem4tian C0VlD-9 KE-110, menlnggaI dunia dalam perjalanan pulang jalan kaki bertemu keluarga dari Johor ke Terengganu

Sebentar tadi saya baru menerima panggilan dari Jabatan F0renslk H0spitaI Tunku Ampuan Afzan, Kuantan yang meminta bantuan SPJM untuk menguruskan satu j3naz4h C0vld-19.

 

Arw4h dikatakan b3kas peng4wal keseIamatan di H0spitaI Segamat, Johor dan mentap di sana secara sendirlan. Keluarganya berada di Kuala Terengganu.

 

Warls memaklumkan yang arw4h telah berhenti kerja dan berniat untuk mencari pekerjaan lain di sana. Namun hjatnya terhenti kerana ar4han PKP telah bermula pada pertengahan bulan Mac lalu.

Dia tidak boleh pulang ke kampung kerana tidak mempunyai k3nderaan dan perkhidmatan pengangkvtan awam pula tidak ber0perasi.

 

Setelah sekian lama menunggu PKP masih juga belum berakhir, arw4h mengambil kepvtusan untuk berjalan kaki sendiri dari Segamat, Johor menuju ke Kuala Terengganu.

MaI4ngnya ketika dia berada di kawasan Muadzam Shah, arw4h ditemui menlnggaI dunia di tepi jalan. Jenaz4hnya dibawa ke H0spitaI Muadzam Shah untuk pr0sedur bed4h sias4t.

Oleh kerana dibimbangi membawa peny4kit C0vld-19, jenaz4h dibawa pula ke H0spitaI Tunku Ampuan Afzan, Kuantan dan di sana dia dis4hkan p0sitif C0vld-19.

Warisnya dari Kuala Terengganu telah dihubungi dan telah berada di Kuantan. Namun mereka tidak berkemampuan untuk memb4yar k0s mengvruskan j3naz4h tersebut yang mengenakan c4j paling rendah sebanyak RM 1500.

Oleh sebab itu, pihak h0spitaI menghubungi SPJM untuk membantu warls menguruskan jnaz4h tersebut.

Memandangkan ini adalah kali pertama pihak SPJM Negeri Pahang terlib4t dalam k3s C0vld-19, maka pihak SPJM Pusat akan bert0lak ke Kuantan pada malam ini bagi membantu skuad di sana.

Jenaz4h akan diuruskan pada awal pagi esok dan dikebvmikan di Tanah Perkubvran Islam Setali, Kuantan.

ALLAH MEND0RONG SI M4TI KE TEMPAT KEM4TIANNYA.

“Alhamdulillah, j3naz4h Almrhum Mohd Haszlee bin Hashim seIamat disem4dikan sebelum Zohor tadi di Tanah Perkubvran Islam Setali, Kuantan.

Arw4h dis4hkan p0sitif C0vid-19 setelah ditemui menlnggaI dunia di tepi jalan mengh4la ke Muadzam Shah, Pahang ketika dia sedang berjalan kaki pulang ke rumahnya di Kuala Terengganu dari tempatnya di Segamat, Johor.

Oleh kerana terlalu rindukan anaknya di kampung, arw4h berk3ras juga untuk pulang walaupun dengan hanya berjalan kaki setelah sekian lama terplsah dengan keluarganya semenjak PKP bermula.

Di pertengahan jalan, ada sumber memaklumkan kepada kami yang arw4h ada mellntasi kawasan Sekatan Jalanraya (SJR) tempat angg0ta tersebut bertugas dan arw4h dilihat dalam keadaan l3mah tidak berm4ya.

Atas ehsan mereka, arw4h diberikan makanan dan dinasihatkan untuk tidak meneruskan perjalanannya itu. Namun arw4h berk3ras juga untuk pulang berjalan kaki yang dimulakannya sejak pagi Jumaat, 08 Mei 2020 yang lepas.

Bimbang dengan keseIamatan dirinya, pihak warls meminta pihak berkuasa meng3san kedudukan arw4h setelah g4gal untuk dihubungi.

Sehinggalah arw4h ditemui telah menlnggaI dunia di tepi jalan mengh4la ke Muadzam Shah pada tengahari Isnin, 11 Mei 2020.

Kakak arw4h yang menghubungi kami memaklumkan arw4h adiknya itu sangat bertanggungjawab pada keluarganya. Walaupun terkejvt dengan khabar berita kem4tian adiknya itu, dia dan keluarganya tetap redha dan menerima suratan takdlr tersebut.

Jnaz4h dibawa dari H0spitaI Muadzam Shah ke H0spitaI Tengku Ampuan Afzan (HTAA), Kuantan untuk urusan sarlngan C0vld-19.

Kami berada di F0renslk HTAA, Kuantan seawal jam 9:00 pagi tadi. Saya diminta oleh Pegawai Perubatan di Unit F0renslk berkenaan untuk memimpin bacaan doa sebelum prosedur dimulakan.

Urusan jnaz4h dilakukan di bilik autopsi dengan cara menyapu debu tayyamvm sebagaimana yang diftwakan oleh Majlis Jawatanku4sa F4twa Kebangsaan.

Setelah itu, jnaz4h dik4fankan di atas 3 helai kain putih sebelum disolatkan jnaz4hnya di situ juga. Ahli keluarganya hanya dapat melihat untuk peng3caman may4t arw4h dari luar cermin jendela bilik aut0psi sahaja.

Jenaz4h kemudiannya dibawa ke tanah perkubvran menggunakan Van Jnaz4h HTAA diiringi sebuah MPV PDRM, 2 buah van KKM dan Van SPJ5.

Cuaca ketika proses pengebumlan jnaz4h agak pnas setelah hujan yang turun sejak semalam mula berhenti.

Dalam keadaan memakai al4t pellndung diri (PPE) yang lengkap satu badan, kami perlu mengambvs tanah secara bergillr-gillr setelah jnaz4h dimasukkan ke li4ng kubvr.

Ada beberapa kali saya mula pit4m kerana berasa terlalu I3mas berada dalam keadaan tersebut. Pelvh mencur4h-cur4h membasahi pakaian kami. Matahari berada t3gak tepat di atas kepala kami.

Allahuakbar. Tidak terbayang betapa hebatnya barisan petvgas hadapan yang memakai pak4ian berk3naan seharian.

Setelah selesai, pihak KKM menyembvr seluruh badan kami dengan cec4ir pembasmi kvman sebelum kami pulang semula ke F0renslk HTAA untuk membersihkan diri.

Ketika alat pelindung diri (PPE) tersebut dit4nggalkan satu persatu, saya melihat jari tangan dan kaki saya meng3cut dan ada luk4 kecil kerana memakai pakaian berkenaan dalam temp0h yang agak lama.

Walaubagaimanapun kami bersyukur kerana urusan f4rdhu kifyah tersebut berjaya juga disempurnakan. Alhamdulillah.

Pihak warls mengucapkan terima kasih atas bantuan yang diberikan dalam menyempurnakan jas4d ahli keluarga mereka.

Terima kasih juga kami ucapkan kepada pihak Unit F0renslk HTAA, Kuantan, pasukan PDRM & KKM, pihak Tanah Perkubvran Islam Setali, pasukan SPJM Negeri Pahang yang diketuai Hj. Yuseri dan semua yang terlibat dalam membantu menyempvrnakan urusan jnaz4h ini.

Sesungguhnya apa yang berlaku adalah kehendak Allah swt. Jika Allah swt menetapkan aj4I seseorang itu di sesuatu tempat, Allah pasti akan mendor0ngnya ke tempat tersebut walau dengan pelbagai cara sekalipun.

Begitulah situasinya dengan arw4h tersebut. Aj4Inya memang telah ditetapkan di situ.

Oleh sebab itulah dia begitu n3kad dengan keputusannya untuk berjalan kaki dari Segamat ke Kuala Terengganu walaupun jarak perjalanannya itu sejauh lebih 400 kilometer!

Semoga r0h Almarhvm ditempatkan dalam kalangan orang yang beriman dan beramal soleh & semoga ahli keluarganya redha dan tabah menerima uji4n yang ditetapkan Allah ini. Aamiin.

Rahsia kem4tian tiada siapa yang mengetahui. Ia kekal menjadi rahsia Allah swt terhadap sekalian makhlvk-Nya.

Persoalannya, bersediakah kita menghadapi saat kem4tian itu?

Tepvk dada tanyalah iman…”

Semoga r0h arw4h terg0long dalam g0logan orang yang beriman dan ahli keluarga kuat dalam mengh4dapi dug4an ini

Sumber : selendangbiru

Via laman maya

Facebook Comments

Be the first to comment on "Sangat memilvkan k3s kem4tian C0VlD-9 KE-110, menlnggaI dunia dalam perjalanan pulang jalan kaki bertemu keluarga dari Johor ke Terengganu"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*